Gangguan Bipolar 1 dan Gangguan Bipolar 2: Apa Perbedaannya?
Memahami gangguan bipolar

Kebanyakan orang mengalami pasang surut emosional dari waktu ke waktu. Tetapi jika Anda memiliki kondisi otak yang disebut gangguan bipolar, perasaan Anda dapat mencapai tingkat tinggi atau rendah yang tidak normal.

Terkadang Anda mungkin merasa sangat bersemangat atau energik. Di waktu lain, Anda mungkin mengalami depresi yang dalam. Beberapa dari puncak dan lembah emosional ini dapat berlangsung selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Ada empat tipe dasar gangguan bipolar:


  • gangguan bipolar 1
  • gangguan bipolar 2
  • gangguan cyclothymic (cyclothymia)
  • gangguan bipolar spesifik dan spesifik lainnya dan tidak spesifik

Gangguan bipolar 1 dan 2 lebih sering terjadi dibandingkan gangguan bipolar jenis lain. Baca terus untuk mengetahui bagaimana kedua jenis ini serupa dan berbeda.


Bipolar 1 vs. bipolar 2

Semua jenis gangguan bipolar ditandai oleh episode mood ekstrem. Tertinggi dikenal sebagai episode manik. Terendah dikenal sebagai episode depresi.

Perbedaan utama antara gangguan bipolar 1 dan bipolar 2 terletak pada keparahan episode manik yang disebabkan oleh masing-masing jenis.

Seseorang dengan bipolar 1 akan mengalami episode mania penuh, sedangkan orang dengan bipolar 2 hanya akan mengalami episode hipomanik (periode yang kurang parah daripada episode mania penuh).

Seseorang dengan bipolar 1 mungkin mengalami atau tidak mengalami episode depresi mayor, sedangkan orang dengan bipolar 2 akan mengalami episode depresi mayor.


Apa itu gangguan bipolar 1?

Anda harus memiliki setidaknya satu episode manik untuk didiagnosis dengan gangguan bipolar 1. Seseorang dengan gangguan bipolar 1 mungkin atau mungkin tidak memiliki episode depresi besar. Gejala episode manik mungkin sangat parah sehingga Anda memerlukan perawatan di rumah sakit.

Episode manik biasanya ditandai sebagai berikut:


  • energi luar biasa
  • kegelisahan
  • kesulitan berkonsentrasi
  • perasaan euforia (kebahagiaan ekstrem)
  • perilaku beresiko
  • kurang tidur

Gejala-gejala episode manik cenderung begitu jelas dan mengganggu sehingga ada sedikit keraguan bahwa ada sesuatu yang salah.


Apa itu gangguan bipolar 2?

Gangguan bipolar 2 melibatkan episode depresi mayor yang berlangsung setidaknya dua minggu dan setidaknya satu episode hipomanik (periode yang kurang parah daripada episode mania full-blown). Orang dengan bipolar 2 biasanya tidak mengalami episode manik yang cukup kuat untuk memerlukan rawat inap.

Bipolar 2 kadang-kadang salah didiagnosis sebagai depresi, karena gejala depresi mungkin merupakan gejala utama pada saat orang tersebut mencari perhatian medis. Ketika tidak ada episode manik untuk menyarankan gangguan bipolar, gejala depresi menjadi fokus.


Apa saja gejala gangguan bipolar?

Seperti disebutkan di atas, gangguan bipolar 1 menyebabkan mania dan dapat menyebabkan depresi, sedangkan gangguan bipolar 2 menyebabkan hipomania dan depresi. Mari kita pelajari lebih lanjut tentang apa arti gejala-gejala ini.


Mania

Episode manik lebih dari sekadar perasaan gembira, energi tinggi, atau teralihkan. Selama episode mania, mania sangat intens sehingga dapat mengganggu aktivitas sehari-hari Anda. Sulit untuk mengarahkan seseorang dalam episode manik ke kondisi yang lebih tenang dan lebih masuk akal.

Orang-orang yang berada dalam fase manik gangguan bipolar dapat membuat beberapa keputusan yang sangat tidak rasional, seperti membelanjakan uang dalam jumlah besar yang tidak mampu mereka belanjakan. Mereka mungkin juga terlibat dalam perilaku berisiko tinggi, seperti perselingkuhan seksual meskipun dalam hubungan yang berkomitmen.

Episode tidak dapat secara resmi dianggap manik jika disebabkan oleh pengaruh luar seperti alkohol, obat-obatan, atau kondisi kesehatan lainnya.


Hypomania

Episode hipomanik adalah periode mania yang tidak separah episode mania penuh. Meskipun tidak separah episode mania, fase hipomanik masih merupakan peristiwa di mana perilaku Anda berbeda dari keadaan normal Anda. Perbedaannya akan cukup ekstrem sehingga orang-orang di sekitar Anda mungkin menyadari ada sesuatu yang salah.

Secara resmi, episode hipomanik tidak dianggap hipomania jika dipengaruhi oleh narkoba atau alkohol.

Depresi

Gejala depresi pada seseorang dengan gangguan bipolar sama seperti seseorang dengan depresi klinis. Mereka mungkin termasuk periode kesedihan dan keputusasaan yang berkepanjangan. Anda juga mungkin mengalami kehilangan minat pada orang-orang yang pernah Anda nikmati menghabiskan waktu bersama dan aktivitas yang Anda sukai. Gejala lain termasuk:


  • kelelahan
  • sifat lekas marah
  • kesulitan berkonsentrasi
  • perubahan kebiasaan tidur
  • perubahan kebiasaan makan
  • pikiran bunuh diri


Apa yang menyebabkan gangguan bipolar?

Para ilmuwan tidak tahu apa yang menyebabkan gangguan bipolar. Karakteristik fisik otak yang tidak normal atau ketidakseimbangan bahan kimia otak tertentu mungkin merupakan penyebab utama.

Seperti halnya banyak kondisi medis, gangguan bipolar cenderung terjadi dalam keluarga. Jika Anda memiliki orang tua atau saudara kandung dengan gangguan bipolar, risiko Anda mengembangkannya lebih tinggi. Pencarian berlanjut untuk gen-gen yang mungkin bertanggung jawab atas gangguan bipolar.

Para peneliti juga percaya bahwa stres berat, penyalahgunaan narkoba atau alkohol, atau pengalaman yang sangat buruk dapat memicu gangguan bipolar. Pengalaman-pengalaman ini dapat mencakup pelecehan di masa kecil atau kematian orang yang dicintai.


Bagaimana gangguan bipolar didiagnosis?

Seorang psikiater atau profesional kesehatan mental lainnya biasanya mendiagnosis gangguan bipolar. Diagnosis akan mencakup tinjauan riwayat kesehatan Anda dan gejala yang Anda miliki yang terkait dengan mania dan depresi. Seorang profesional terlatih akan tahu pertanyaan apa yang harus diajukan.

Akan sangat membantu jika Anda membawa pasangan atau teman dekat selama kunjungan dokter. Mereka mungkin dapat menjawab pertanyaan tentang perilaku Anda yang mungkin tidak dapat Anda jawab dengan mudah atau akurat.

Jika Anda memiliki gejala yang tampak seperti bipolar 1 atau bipolar 2, Anda selalu dapat memulai dengan memberi tahu dokter Anda. Dokter Anda mungkin merujuk Anda ke spesialis kesehatan mental jika gejala Anda terlihat cukup serius.

Tes darah juga dapat menjadi bagian dari proses diagnostik. Tidak ada tanda-tanda gangguan bipolar dalam darah, tetapi tes darah dan pemeriksaan fisik yang komprehensif dapat membantu menyingkirkan kemungkinan penyebab lain perilaku Anda.

Bagaimana cara mengobati gangguan bipolar?

Dokter biasanya mengobati gangguan bipolar dengan kombinasi obat-obatan dan psikoterapi.

Stabilisator suasana hati seringkali merupakan obat pertama yang digunakan dalam pengobatan. Anda dapat mengambil ini untuk waktu yang lama.

Lithium telah menjadi penstabil suasana hati yang banyak digunakan selama bertahun-tahun. Itu memang memiliki beberapa efek samping potensial. Ini termasuk fungsi tiroid yang rendah, nyeri sendi, dan gangguan pencernaan. Ini juga memerlukan tes darah untuk memantau tingkat terapi obat serta fungsi ginjal. Antipsikotik dapat digunakan untuk mengobati episode manik.

Dokter Anda mungkin mulai memberi Anda dosis rendah obat apa pun yang Anda berdua memutuskan untuk digunakan untuk melihat bagaimana Anda merespons. Anda mungkin perlu dosis yang lebih kuat daripada yang diresepkan pada awalnya. Anda juga mungkin memerlukan kombinasi obat-obatan atau bahkan obat yang berbeda untuk mengendalikan gejala Anda.

Semua obat memiliki potensi efek samping dan interaksi dengan obat lain. Jika Anda sedang hamil atau Anda minum obat lain, pastikan untuk memberi tahu dokter Anda sebelum mengambil obat baru.

Menulis dalam buku harian bisa menjadi bagian yang sangat membantu dari perawatan Anda. Melacak suasana hati Anda, pola tidur dan pola makan, dan peristiwa kehidupan yang signifikan dapat membantu Anda dan dokter Anda memahami cara kerja terapi dan obat-obatan.

Jika gejala Anda tidak membaik atau semakin memburuk, dokter Anda dapat memesan obat-obatan Anda atau jenis psikoterapi yang berbeda.

Bagaimana prospeknya?
Gangguan bipolar tidak dapat disembuhkan. Tetapi dengan perawatan yang tepat dan dukungan dari keluarga dan teman-teman, Anda dapat mengelola gejala dan mempertahankan kualitas hidup Anda.

Penting bagi Anda untuk mengikuti instruksi dokter Anda mengenai obat-obatan dan pilihan gaya hidup lainnya. Ini termasuk:


  • penggunaan alkohol
  • penggunaan obat
  • olahraga
  • diet
  • tidur
  • pengurangan stres

Memasukkan teman dan anggota keluarga Anda dalam perawatan Anda bisa sangat membantu.

Ini juga membantu untuk belajar sebanyak mungkin tentang gangguan bipolar. Semakin banyak Anda tahu tentang kondisi ini, semakin besar kendali yang Anda rasakan saat Anda menyesuaikan diri dengan kehidupan setelah diagnosis.

Anda mungkin dapat memperbaiki hubungan yang tegang. Mendidik orang lain tentang gangguan bipolar dapat membuat mereka lebih memahami peristiwa menyakitkan dari masa lalu.

Opsi dukungan
Kelompok pendukung, baik daring maupun pribadi, dapat membantu orang dengan gangguan bipolar. Mereka juga dapat bermanfaat bagi teman dan kerabat Anda. Mempelajari perjuangan dan kemenangan orang lain dapat membantu Anda melewati setiap tantangan yang mungkin Anda miliki.

Aliansi Dukungan Depresi dan Bipolar memiliki situs web yang menyediakan:


  • kisah-kisah pribadi dari orang-orang dengan gangguan bipolar
  • informasi kontak untuk kelompok pendukung di seluruh Amerika Serikat
  • informasi tentang kondisi dan perawatan
  • bahan untuk pengasuh dan orang yang dicintai dari mereka yang memiliki gangguan bipolar

Aliansi Nasional Penyakit Mental juga dapat membantu Anda menemukan kelompok pendukung di daerah Anda. Informasi yang baik tentang gangguan bipolar dan kondisi lain juga dapat ditemukan di situs webnya.

Jika Anda telah didiagnosis dengan bipolar 1 atau bipolar 2, Anda harus selalu ingat bahwa ini adalah kondisi yang dapat Anda atasi. Kamu tidak sendirian Bicaralah dengan dokter Anda atau hubungi rumah sakit setempat untuk mencari tahu tentang kelompok pendukung atau sumber daya lokal lainnya.
Published on: 11/22/19, 4:52 PM
Mohon Aktifkan Javascript!Enable JavaScript